CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »
tegurlah aku kerana dalam setiap teguranmu itu pasti terselit seribu satu hikmah yang pasti bisa menunjukkan sinar kepadaku...

Waktu Persekolahan

Cuti Cuti Cikgu 2013!


Thursday, March 6, 2014

AJK BUKU PROGRAM, SIJIL DAN BROSUR

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah. Akhirnya selesai juga mencetak 176 sijik penghargaan untuk acara Kejohanan Olahraga Tahunan IPG KPI untuk tahun 2014.

Menjadi sebahagian daripada ajk ini mungkin dianggap remeh dan kerja mudah namun berpegang pada niat asal untuk masuk mana-mana ajk untuk belajar sesuatu, Allah letakkan aku di sini. Alhamdulillah. Ternyata perancangan Allah adalah yang terbaik kerana aku belajar untuk buat sijil dalam masa yang singkat. Kira-kira 1 jam lebih untuk 176sijil. Nanti aku ajarkan di lain masa ya sebab kekangan menaip di hp. Nanti aku kenalkan juga si cantik manis yang baru ini ;)

Akhir kalam, sehingga aku rajin menulis lagi. Assalamu'alaikum.

Tuesday, January 28, 2014

Semester 1/2014

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah... segala puji-pujian hanya layak dikembalikan kepada Allah SWT. Alhamdulillah.

Semester 1 2014.

Bersamaan juga dengan PISMP Semester 5 pada tahun ini. Subhaanallah. Sekejap sahaja. Tidak terasa yang dahulu mula-mula masuk IPG semasa 28 Jun 2010 untuk mengikuti kursus persediaan Ijazah Perguruan. Subhaanallah. Sekejap sahaja masa menginjak sedangkan dahulu, terasa lama pula untuk menamatkan pengajian. Subhaanallah. Selepas semester ini, tinggal 3 lagi semester dan hanya tinggal setahun lagi selepas tahun ini. Ya Allah, aku bakal merindui saat-saat yang sedang aku lalui ini. Biarpun jalan ini ada likunya, aku memohon supaya dipermudahkan. Ameen.

Pada semester ini, aku merancang tugasan dan sentiasa siap sedia lebih awal. Perkara pertama yang disediakan ialah planner atau buku catatan perancangan tahunan. Planner itu aku sediakan sendiri sahaja dengan mencari template di Internet seterusnya cetak dan masukkan ke dalam fail. Bukan senang juga mahu cari planner yang mempunyai ciri-ciri yang dikehendaki tetapi Alhamdulillah, urusan tersebut telah dipermudahkan-Nya. Alhamdulillah.

Aktiviti rutin aku di hujung minggu adalah menggosok baju kuliah; kesemuanya yang mana ada, kira-kira 13 pasang dan menyelesaikan tugasan yang telah diberikan oleh guru. Pendek kata, aku tidak bertangguh. Aku berusaha juga setakat yang mampu untuk menyelesaikan tugasan. Awal-awal begini agak teratur dan sistematik lagi, aku bimbang juga apabila tugasan KKP mula menyapa. Bimbang tidak menang tangan. Hehehe. Sekarang ini pun kami sudah diberikan tugasan amali Pendidikan Jasmani. InsyaAllah, sedang dilaksanakan dengan rapi bersama ahli kumpulan, mohon doa semua supaya dipermudahkan dan berjalan dengan lancar.

Di sepanjang semester 5 ini, pelbagai aktiviti yang telah dirancang dan perlu dilaksanakan oleh kami pelajar Semester 5, antaranya ialah:

1) 17-21 Mac 2014 : Minggu Matematik Jabatan Matematik IPG Kampus Pendidikan Islam
2) 12 Mac 2014 : Kejohanan Olahraga Tahunan IPG Kampus Pendidikan Islam
3) 28 Februari  - 2 Mac 2014 : Lawatan Ilmiah Pendidikan Jasmani ke Sekolah Sukan di Johor
4) 30 April 2014 : Program School-Teaching Jabatan Matematik IPG Kampus Pendidikan Islam dengan kerjasama sekolah berdekatan
5) 31 Mac - 25 April 2014 : Praktikum Fasa 1
6) Kursus Pergigian
7) Program Apresiasi Budaya sempena subjek EDU3106 Budaya dan Pembelajaran
8) Bina Insan Guru(BIG) Fasa 5


Fuhhh. :)

Walaupun nampak banyak, tapi semuanya perlu dihabiskan dalam masa kurang daripada 5 bulan. Dalam masa 4 bulan. Tolak dengan praktikum selama satu bulan, maka tinggal 3 bulan sahaja lagi untuk menjalankan semua aktiviti. Ditolak pula dengan minggu ulangkaji pelajaran dan minggu peperiksaan, maka tinggal lebih kurang 2 bulan lebih sahaja sebenarnya masa yang benar-benar diperuntukkan untuk kesemua aktiviti. Itu belum lagi dicampur dengan kuliah ganti yang mempunyai peratusan tinggi untuk diganti bagi mencukupkan jumlah jam kredit. Ditambah pula dengan KKP yang memerlukan peruntukan masa yang baik untuk menghasilkan KKP yang berkesan dan memenuhi soalan tugasan serta persiapan yang perlu dilakukan bagi menghadapi praktikum.


Allah... berat bunyinya tetapi insyaAllah kesemuanya dapat dilaksanakan seperti yang dirancang, insyaAllah.

Kebetulan juga sebenarnya banyak tawaran mengajar tusyen yang ditawarkan tetapi antara kekangan besar yang aku ada ialah tidak mempunyai kenderaan sendiri. Namun tawaran tersebut banyak kali juga tetap kunjung tiba sehingga hari ini, aku menerima tawaran untuk mengajar tusyen subjek Fizik dan Matematik Tambahan untuk seorang anak pensyarah yang kini berada di Tingkatan 5. Beliau mahu mengulangkaji semula topik-topik semasa di Tingkatan 4. Aku tidak begitu mahir dalam Fizik tetapi insyaAllah, bekal pengajian semasa di Tingkatan 4, 5 dan dua tahun di Pusat Asasi Universiti Islam Antarabangsa dalam bidang Sains Fizikal, insyaAllah aku akan cuba sedaya upaya, yang sebaiknya.

Seingat aku, semasa di Maktab Rendah Sains MARA( MRSM) Kota Putra, aku tidak pula mengikuti tusyen. Kami lebih banyak belajar sendiri. Mungkin faktor disiplin masa dan jadual yang tidak memberi tekanan kepada kami membuatkan kami boleh mencapai keputusan yang cemerlang. Apa yang penting dalam pelajaran adalah perasaan yang ceria dan tenang semasa belajar. Aku pelik juga melihat anak-anak pensyarah yang hidupnya sentiasa dengan kelas tambahan selain daripada di sekolah. Kesian mereka keletihan belajar. Namun aku tahu, ibu bapa sentiasa mahukan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Aku mendoakan yang terbaik untuk semua. Jadi, selepas ini jadual aku akan lebih padat dan sudah tentu tiada alasan lagi untuk aku menangguhkan kerja kerana banyak perkara yang perlu aku selesaikan.

Target keputusan peperiksaan aku pada semester kali ini ialah 4.00 dengan purata mata gred 3.86. Selain daripada keputusan yang baik itu, aku ingin belajar lebih banyak perkara sebelum aku keluar mengajar di medan sekolah kelak. InsyaAllah.

Doakan aku sihat. sihat. sihat. dan sentiasa bermotivasi tinggi untuk menyumbang kepada masyarakat, terutamanya untuk anak-anak aku, klien utama di sekolah nanti. InsyaAllah.

Afiah, semoga Allah permudahkan segalanya. Jangan putus asa, Allah sebaik-baik tempat bergantung :)

Wassalam.




Wednesday, January 8, 2014

Perjalanan Menuju Destinasi Seorang Guru


Bismillahirrahmaanirrahim.



"Macamana awak boleh masuk sini?"
"Kenapa awak ikut juga?"

Allah. Rasa bergenang air mata. Menahan rasa sebak bagi memberi sebuah jawapan kepada persoalan yang diutarakan. Adakalanya, atau selalu juga air mata ini tumpah melangkaui tebingnya. Jawapan yang satu, selamanya terpahat di hati adalah "Allah izinkan saya berada di sini. Ini takdir Allah tentukan." Sudah pasti lain pula sebenarnya jawapan yang diberikan bagi memuaskan hati manusia kerana mereka perlu bukti.



2010.

Tahun yang mencorakkan masa depan. Tahun di mana besarnya kesan yang akan terjadi hasil pilihan yang dibuat.


Sebagai seorang yang sudah tamat belajar di Pusat Asasi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Sains Fizikal, aku punya pilihan untuk menyambung pengajian Ijazah Sarjana Muda Matematik di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia kampus Kuantan. Surat tawaran juga sudah diterima. Tapi hati ini berat juga mahu mengisi borang memohon melanjutkan pelajaran di IPG atau lebih mesra dikenali sebagai maktab perguruan.

Siap-siap borang di hantar. Aku meneruskan usaha dengan bertawakkal, menyerah segala urusan kepada Allah.

Antara dua pilihan. Aku benar-benar tidak pasti, adakah memang aku akan menjadi guru? Adakah impian atau cita-cita aku sejak aku berumur 7 tahun dapat dicapai? Adakah memang menjadi guru itu takdir yang terbaik untuk aku?

Aku tidak melakukan solat istikharah secara khusus tetapi istikharahku sentiasa di dalam doa sujud terakhir pada setiap waktu solat. "Ya Allah, jika menjadi guru itu yang terbaik untuk aku, maka Kau tunjukkanlah kepadaku melalui panggilan temuduga. Jika sebaliknya, janganlah Kau berikan harapan kepadaku dengan mendapat panggilan temuduga tersebut."

Saban hari, itulah doa yang sama. Berulang kali. Surat tawaran UIAM aku biar sepi tanpa jawapan.

Apabila tiba hari keputusan panggilan temuduga, ternyata aku tidak berjaya mendapat tempat untuk menduduki temuduga tersebut. Aku redha, kerana aku percaya, Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk aku. Saat itu, aku sedar bahawa menjadi guru adalah bukan yang terbaik untuk diri aku. Hari-hari seterusnya dilalui dengan penuh keredhaan dan fikiran yang sarat berfikir tentang 'kesalahan' cita-cita aku. Apakah sebenrnya yang Allah rencanakan?

Tiba pula suatu hari di mana semuanya memberi pengertian yang bermakna. Panggilan temuduga kedua.

Aku menangis kegembiraan. Gembira kerana aku yakin bahawa menjadi guru adalah yang terbaik untuk aku! Walaupun aku baru sahaja dipanggil untuk temuduga, aku percaya bahawa Allah mendengar doa aku. Panggilan temuduga bermakna aku bakal menjadi seorang guru! Aku sangat yakin bahawa aku dapat memasuki IPG dan seterusnya mencapai cita-cita seorang anak kecil yang polos.

Persiapan untuk temuduga telah aku persiapkan, tiada rasa gentar di dalam diri. Allah hilangkan rasa gentar dan memberi rasa ketenangan dalam diri. Apa jua yang aku perjuangkan hari tersebut adalah kerana Allah SWT.

Sesekali ada juga aku belek-belek surat tawaran UIAM. Seperti sediakala, sepi juga di situ. Aku tidak menekan sebarang butang jawapan lagi namun aku sudah maklumkan kepada Umi mengenai surat tawaran tersebut.

Hari keputusan diumumkan. Pagi-pagi lagi sebaik sahaja mengetahui bahawa keputusan telah diumumkan, aku bergegas menuju ke arah komputer riba untuk menyemak keputusan. Malangnya talian terlalu sibuk. Aku tenangkan diri, dan sehingga tengahari, barulah aku mencuba semula. Alhamdulillah, lulus temuduga dan aku ditempatkan di IPG Kampus Pendidikan Islam dalam pengkhususan yang menjadi pilihan pertama aku, iaitu Matematik. Aku berasa sungguh bersemangat dan bersyukur dengan anugerah yang Allah kurniakan ini. Sekali lagi, aku menangis sendirian kerana mengenangkan baiknya Allah pada aku tetapi aku masih tidak lepas daripada melakukan dosa sama ada secara tidak sengaja atau sengaja.

Urusan persediaan yang menakutkan aku adalah pemeriksaan kesihatan. Sebagai seorang yang mempunyai masalah kesihatan, perkara ini membuatkan aku resah. Namun aku berlaku jujur memberitahu doktor masalah yang dihidapi oleh aku dan terpulang kepada doktor untuk menulis di dalam laporan perubatan. Kesimpulan akhirnya, lulus bersyarat.

Aku lega, tetapi masih tidak cukup lega lagi.

Semasa minggu orientasi, kami perlu menjalani aktiviti riadah pada waktu petang. Memandangkan aku tidak tahu sejauh mana kemampuan diri aku dalam bersukan, aku mengambil keputusan untuk tidak mengambil bahagian kerana ia melibatkan acara berlari. Aku berada di padang memerhatikan rakan-rakan bermain. Pada waktu tersebut, ada seorang warden wanita yang mengambil angin petang dan bertanyakan kenapa aku tidak menyertai yang lain. Aku katakan pada beliau bahawa aku mempunyai masalah kesihatan. Dia bertanya lebih lanjut, "Boleh sembuh ke?" Aku katakan boleh, dengan menukar injap. "Kalau buat pembedahan kena rehat paling kurang setahun". Aku diam sahaja. Tanpa aku sedar, rupa-rupanya perkara tersebut dilaporkan kepada pihak pentadbiran.

Hari menandatangani borang perjanjian sebagai seorang guru pelatih. Aku dan rakan-rakan sudah siap sedia berada dalam dewan rekreasi, seorang satu meja. Sedia untuk mengisi dan menandatangani borang perjanjian. Datang seorang wakil pelajar, Eefah. Masuk ke dewan dan mencari seorang pelajar bernama Haifa yang mempunyai masalah jantung dan akan menjalani pembedahan tidak lama lagi. Aku senyap di tempatku. Aku bertegas bahawa itu bukan aku walaupun aku tahu dia sebenarnya mencari aku. Puan Fazidah juga menegaskan bahawa urusan itu perlu diselesaikan kerana tiada guna sekiranya menandatangani borang perjanjian tersebut tetapi perlu ditangguhkan semula. Katanya, "kita tidak mahu terima pelajar yang sakit". Allah. Tahu sahajalah perasaan aku pada ketika aku. Aku rasa sangat sedih. Aku menyendiri. Tatkala menuju ke masjid untuk solat Asar, aku memikirkan perkara tersebut. Semasa solat tidak henti-henti aku menangis. Selepas solat aku tidak henti-henti menangis juga. Aku merintih kepada Allah. Aku memohon doa kepada Allah. Aku sedaya upaya memotivasikan diri sendiri dan memberi semangat kepada diri sendiri. Pada waktu riadah petang itu, aku lewat. Aku tidak mahu dekat dengan kelompok rakan memandangkan mata aku yang merah, wajah diselubungi kesedihan.

Datang seorang kakak perwakilan, kak Atiqah bertanya sekiranya aku kurang sihat. Maka kepada dia aku curahkan segala rasa yang aku pendam seorang diri. Dia membantu aku menaikkan semangat diri, supaya percaya pada diri. Aku ambil keputusan untuk berjumpa dengan Dr Husin, Ketua Jabatan Hal Ehwal Pelajar pada tahun tersebut. Beliaulah yang memanggil untuk bertemu dengan 'Haifa'. Aku ceritakan keadaan aku yang bagaimana dan beliau dengan penuh berhemah dan sangat menenangkan berkomunikasi dengan aku. Tanpa ada unsur memprovok aku atau memberi ancaman kepada sedikit rasa ketenangan yang aku ada. Bahkan beliau yang membuatkan aku percaya pada diri bahawa aku layak berada di sini tanpa perlu ada rasa bimbang atau takut dengan keadaan kesihatan aku. Sungguh, aku berjalan keluar dengan penuh rasa syukur, rasa yang sukar digambarkan sebenarnya. Biarlah orang hendak kata gila, tapi senyum sendirian itu sangat manis ketika itu!

------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Apa yang ingin aku tekankan melalui perkongsian ini adalah sebenarnya bukan semua perkara kita memerlukan sebab logik. Soalan-soalan yang sepertimana diutarakan di atas adalah soalan yang aku sendiri tidak dapat menjawabnya kerana kita perlu yakin dan tahu bahawa tiada apa yang mustahil dalam hidup ini. Semuanya boleh terjadi dengan izin Allah! Satu kepastian, semuanya dari Allah. Alhamdulillah.

Bila dilihat semula, banyak sekali perkara yang memang Allah pelihara untuk aku. AllahuAkbar. Apa lagi yang tidak membuatkan aku bersyukur dan menjadi lebih dekat dengan-Nya?

Mari tambahkan iman dan amal. Kekalkan keyakinan kita terhadap kekuasaan Allah SWT.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
IKLAN

Kepada yang ingin memiliki buku Mudahnya Menjemput Rezeki karya Ustaz Fathuri Salehuddin, boleh hubungi saya di talian 013 308 2815.

Semoga Allah permudahkan.
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------
Tentang Penulis

Penulis sekarang sedang mengikuti Program Ijazah Sarjana Muda Perguruan dalam bidang Matematik Pendidikan Rendah di IPG Kampus Pendidikan Islam, Bangi. Sudah berada selama 4 tahun di sini iaitu sebanyak 8 semester termasuk semester ini dan masih berbaki 3 semester sahaja lagi. Doakan segalanya dipermudahkan terutamanya apabila sesi praktikum bermula pada semester ini. InsyaAllah, segalanya mendapat kemudahan daripada Allah SWT.

Wednesday, December 25, 2013

Kewangan dalam Kehidupan: Keperluan atau Kehendak?


Bismillahirrahmaanirrahim.

Kebelakangan ini aku suka 'friend' dengan orang dewasa di Facebook. Mereka yang banyak berkongsi tentang menjalani kehidupan yang lebih matang, antaranya Tuan Shamsuddin Kadir. Buku Rancang Wang Sejak Jatuh Cinta juga merupakan buku yang telah dihasilkan oleh beliau bersama isteri. Beliau boleh ditemui di Facebook dengan carian nama Shamsuddin Kadir. Berikut merupakan sedikit peringatan atau perkongsian yang beliau kongsikan di laman Facebook beliau mengenai perancangan kewangan.

Bismillah. Berdasarkan pengalaman kami menjayakan kursus dan mendapat maklum balas dari pembaca buku, facebook dan sebagainya.

Kami dapati, majoriti keluarga membazirkan lebih dari 30% perbelanjaan mereka. Jangan terkejut, mereka tidak merasakan ianya membazir, kerana tidak memiliki ilmu di dalam isu itu. 

Masih mengeluh kerana duit tidak cukup, sebaliknya tidak mahu berubah. Ini isu yang paling banyak berlaku di dalam masyarakat kita. Apabila saya berjumpa dengan seseorang, melalui bahasa yang digunakan, kita kadang kala dapat melihat tabiat hidupnya yang membazir.

Macam mana hendak hidup dengan relak, apabila banyak pembaziran berlaku dalam setiap punca-punca perbelanjaan.

1. Pemilhan kereta yang ingin dibeli

2. Perancangan sebelum keluar rumah untuk ke mana

3. Pengunaan air di rumah, termasuk sewaktu mandi, ataupun sewaktu anak-anak di bilik air.

4. Perayaan-perayaan yang di luar amalan Nabi

5. Menyambut hari-hari jadi mengikut bulan Masihi - sedangkan umur itu tidak mengambarkan umur di dalam Islam. didik anak solat sewaktu umur 7 tahun mengikut tahun Masihi ataupun Hijrah ?

6. Perhiasaan yang sebenarnya adalah manipulasi penjual dan pencipta produk

7. Produk-produk kecantikan yang melebihi tatasusila seorang beragama dan juga seorang yang cerdik yang tahu bagaimana teknik marketing barat mengubah persepsi.

8. Tidak membaca buku secara konsisten, yang dibaca majoriti adalah suratkhabar

9. Kedatangan tahun baru, tiada perubahan yang ingin dibuat dalam cara hidup.

10. Bil telefon - bercakap untuk apa

11. Membeli secara online itu dan ini, yang tidak ditapis dahulu

12. Beli-beli dan beli lagi ketika pasaraya membina perangkap 'Promosi Jualan'

13. Tidak mengamalkan doa tolak masalah dan hutang.

14. Suka makan di luar.

15. Fasih dengan gajet-gajet terkini, tetapi ketinggalan dalam perlaburan-perlaburan terkini.

16. Suka ikut apa orang lain buat.

17. Banyak membazir sewaktu menghantar anak-anak ke Tadika, yang kosnya tinggi.

18. Membeli kasut dan beg baru untuk persekolahan baru. Walaupun anak tidak menunjukkan perubahan sikap kepada yang lebih baik. Kasut dan beg termasuk pakaian sekolah tahun lepas, yang masih digunakan.

Insyaa Allah anak-anak saya, yang bersekolah, menggunakan beg tahun lepas. Untuk kasut sekiranya masih muat, saya hanya tambah kasut baru 1 pasang, untuk memberi motivasi sahaja. Ini kerana kaki-kaki anak saya cepat membesar. Saya suka membeli pakaian yang lebih besar supaya ianya boleh dipakai antara 1 -3 tahun.

Ulangan |
Kami dapati, majoriti keluarga membazirkan lebih dari 30% perbelanjaan mereka. Jangan terkejut, mereka tidak merasakan ianya membazir, kerana tidak memiliki ilmu di dalam isu itu.

Astaghfirullah. Wallahu A'lam.

Lain sekolah, lain ajarannya. Hormati perbezaan.

Saturday, December 21, 2013

Anak Kecil, Anak Sudah Besar.

Malam ini isi ceramah Nuha adalah "Berani mengaku kesilapan dan kesalahan yang kita buat".

Sedang santai-santai bersama Auni, adik, kakak dan Nuha, aku lihat Nuha bermain-main dengan tisu yang digumpal-gumpal. Kebetulan dia sedang dinasihati tentang menyatakan perkataan yang tidak elok(hasil pembelajaran di tempat pengasuh) dan kesannya adalah pahala yang berkurang lalu ganjaran untuk membuang tisu ke dalam tong sampah adalah pahala bertambah menggantikan pahala yang berkurang tadi. Bergegas dia bangun sehingga hampir-hampir terlanggar dan terkena Auni(bayi meniarap). Di pertengahan jalan, dia pusing badan, "Maaf Auni nak terlanggar". :)

Setelah kembalinya Nuha, tiba-tiba datang seorang kakak bertanyakan siapa yang panaskan api untuk masak telur di dapur. Masing-masing kata tidak tahu. Pada masa itu aku tidak faham apakah maksud di sebalik pertanyaan tersebut.

Sesi ceramah Nuha bersambung lagi apabila dia menyebut perkataan yang tidak elok kedua semasa bermain dengan adik.

Aku ambil tempat di kerusi, panggil dia ke hadapan. Bersemuka.

"Kakak sebut perkataan tak elok lagi. Cik yah cakap kena apa kalau sebut perkataan tak elok lagi?"

... diam.

tadi sudah aku beritahu kesan fizikal atau denda yang dia akan dapat jika sebut perkataan yang tidak elok; cubit pipi. Adik Nuha, Nafis masih belum boleh bercakap. Membebel panjang sahaja dia. Denda Nafis setakat ini adalah pukulan di tapak tangan. Macam biasa, sebelum denda atau hukuman dijalankan, mereka akan diberitahu terlebih dahulu salah mereka.

"Tadi kakak sebut perkataan tidak elok. Kakak tahu kesalahan yang kakak buat. Jadi kakak kena denda."

dia berjalan meninggalkan aku.

aku panggil semula.

"Mari sini."
"Kita kena berani mengaku kesilapan kita."

Datang juga dia.

"Cik Yah nak denda kakak ni. Boleh cik yah denda?"

geleng-geleng kepala.

"Kakak dah lakukan kesalahan. Jadi Cik Yah tetap kena denda kakak."

Diam.

Maka aku melaksanakan denda tersebut. Setelah denda dilaksanakan, proses akur janji pula dengan dibantu oleh aku sendiri.

Pengakhirannya, ceramah berlangsung lagi tentang syurga, neraka, pahala, dosa dan yang menariknya kali ini, aku minta Nuha sampaikan pembelajaran hari ini kepada orang di sekeliling : Allah wujud memerhatikan apa yang kita buat dan apa yang kita tak buat.

Ceramah tamat apabila rancangan Maharaja Lawak Mega bermula.

Tamat sahaja rancangan tersebut, aku dengar umi sebut pasal kuali panas tak tutup api. Ohh nampaknya macam bersangkut paut dengan apa yang kakak aku tanya tadi. Aku bertanya hal yang sebenar. Rupa-rupanya ada orang yang memanaskan minyak untuk menggoreng telur tetapi terbiar begitu sahaja. Telur tidak digoreng, api tidak ditutup. Aku ada bertanyakan pada adik tetapi dia kata dia tidak tahu dan lupa sama ada dia yang melakukan kesalahan tersebut. Sudah pasti bukan aku juga. Suspek yang tinggal adalah kakak aku yang seorang lagi.

Teringatkan isi ceramah utama Nuha tadi iaitu berani mengaku kesalahan, aku nekad hendak tanyakan pada adik dan kakak aku semula dan sudah pasti isi utama ceramah tadi digunakan. :D

Kadang-kadang kita terlupa, perkara yang nampak mudah pada kita, tetapi tidak sesuai sebenarnya untuk anak-anak kita. Sebabnya perkataan tidak elok yang Nuha sebutkan bukanlah perkataan yang teruk bagi orang dewasa. Ia merupakan perkataan yang norma tetapi untuk kanak-kanak, ia tidak sesuai untuk disebut. Dengan kanak-kanak, kita bersikap tegas tetapi kenapa tidak dengan orang dewasa juga kan?

Sungguh, aku terkesan sekali dengan apa yang aku ucapkan kepada Nuha malam ini. Hal ini cukup membawa erti bahawa orang dewasa juga boleh menjadi kanak-kanak semula.

Menjadi suci :)

Allah itu Maha Pengampun.

Wednesday, December 18, 2013

Resepi: Lempeng

Bismillahirrahmaanirrahim..

Alhamdulillah, hari ini cuaca baik dan mendamaikan walaupun ada juga bunyi hujan seketika. Hujan seakan tidak jadi mahu turun. Mungkin jadi macam semalam, hujan di malam hari. Jadi untuk mengisi waktu petang ini, marilah kita membuat lempeng.

Lempeng selalunya dimakan waktu sarapan semasa zaman sekolah dulu. Sekarang susah benar dah nak makan lempeng yang dibuat oleh umi. Kan dah besar boleh buat sendiri dah. Hehehe.

Resepi ini sangat senang, tak perlu resepi pun tak apa tapi mana tahu kan ada yang tak pernah tahu keenakan lempeng ni. Hehehe.



Lempeng

Bahan-Bahan:
Tepung gandum
Air
Butter/Marjerin/Minyak Sapi
Sedikit Minyak masak
Sedikit
Garam
1 biji telur(optional)

Cara-cara:
1) Gaul sebati tepung gandum, air, butter dan garam. Pastikan kepekatan dan kelikatan adunan tersebut lebih cair daripada adunan untuk membuat jemput-jemput tetapi jangan terlalu cair.
2) Panaskan minyak dalam jumlah yang paling minima, iaitu tidak sampai bertakung. Ratakan di kuali.
3) Masukkan adunan dan biarkan sekejap hingga adunan dibawah itu mengeras sedikit. Selepas itu dengan menggunakan senduk, bentukkan menjadi bulatan besar sedikit.
4) Masak sehingga garing atau mengikut citarasa masing-masing.
5) Angkat dan boleh dihidang bersama susu, gula, sambal ikan bilis dan lain-lain.

Tips:
1) Walaupun masih ada sedikit ketulan butter, itu tidak mengapa kerana ia akan cair juga semasa dimasak
2) Pastikan minyak memang paling minima kerana butter itu juga sudah akan menjadi minyak. Kalau susah menyukatnya, hanya letakkan sesudu minyak sahaja.
3) Semasa meletakkan adunan ke dalam kuali, pastikan ia tidak terlalu tebal.
4) Butter tu tak banyak. Untuk 100-200g pakai dalam sebesar ibu jari je kot. Pendek kata memang tak banyak.
5) Saiz lempeng bergantung kepada anda. Saiz sebesar tangan tapak atau lebih besar daripada itu.
6) Jika tidak memasukkan butter pun boleh juga cuma rasanya tidak begitu lemak.
7) Bentuk bulatan boleh juga dihasilkan dengan menuang adunan sambil membuat bentuk bulatan.




Saturday, December 7, 2013

Resepi: Pisang Goreng Rangup


Bismillahirrahmaanirrahim.

Sewaktu di maktab, rajinlah Cik Ani, orang gaji warden menyaji kami dengan pisang goreng pada waktu petang memandangkan bilik kami berdekatan dengan rumah warden. Kebetulan pula hanya dua bilik sahaja yang dihuni berdekatan dengan rumah warden tersebut :)


Yang paling bestnya, pisang goreng yang Cik Ani buat rangup! Memang lain dengan pisang goreng yang biasa dibeli di Kelantan mahupun di kedai-kedai yang berdekatan dengan maktab. Oh ya, awas dan berhati-hati ya jika beli pisang goreng atau ayam goreng di gerai-gerai atau kedai-kedai makan yang terdapat di Malaysia mahupun Indonesia kerana berkemungkinan penjual memasukkan straw atau plastik dalam minyak masak untuk menghasilkan ayam atau pisang goreng yang rangup. Kena berhati-hati terutamanya makan di kedai yang mempunyai tukang masak dari Indonesia atau kedai itu sendiri milik orang Indonesia. Sekali lagi saya tekankan, peniaga Malaysia pun sama sahaja. Menambah sedikit lagi, orang kata, jika ke kedai makan, tengok tandasnya dahulu. Jika tandas bersih, bersihlah kedai tersebut. Kalau dah tandas kotor tak terpelihara, tak pasti lagi kan di dapurnya macamana.

Berbalik kepada pisang goreng rangup, saya tertanya-tanya juga macamana sebenarnya atau apa yang menyebabkan pisang goreng tersebut rangup. Sahabat sebilik saya yang kebetulan pergi berbual-bual dengan Cik Ani pulang bersama sebuah cerita dan sepinggan kecil pisang goreng rangup :)

"Saya sudah tahu macamana nak buat pisang goreng jadi rangup. Setelah kita buat bancuhan, masukkan minyak masak yang betul-betul panas dalam bancuhan. Gaul sebati, baru mula goreng."

"begitu sahaja? mudahnya."

"ya, itu sahaja :)"

wahhhhh senang kan?

Jadi di bawah ini saya sertakan resepi pisang goreng rangup :)

Pisang Goreng Rangup

Bahan-bahan:
Pisang (apa-apa jenis pisang)
2 cawan gandum
1/2 sudu teh garam
2 sudu gula
4 sudu besar minyak panas(betul-betul panas)
Air secukupnya
Minyak untuk menggoreng

Cara-cara:
1) Panaskan minyak untuk menggoreng.
2) Campurkan tepung gandum, gula dan garam.
3) Masukkan air secukupnya dan gaul biar sebati. Biar adunan pekat.
4) Masukkan minyak panas dan gaul sebati bersama adunan.
5) Celupkan pisang ke dalam adunan dan goreng sehingga keperangan atau garing.
6) Angkat dan sedia untuk dihidang.

Haaa... senang kan? Maksudnya di sini, bukan bahan-bahan yang menjadi rahsia, tetapi teknik menggoreng yang menjadikan pisang goreng tersebut istimewa :)

Saya ada juga membuat carian di Internet resepi pisang goreng dari chef-chef yang berkhidmat di hotel. Jadi berikut merupakan satu resepi yang dijumpai :) Yang ini baru betul, bahan-bahan pun sudah berlainan dan banyak. Hehehehe.

Pisang Goreng Rangup Hotel

Bahan-bahan:
2 cawan tepung beras
1 cawan tepung gandum
5 sudu besar santan pekat (santan kotak)
1/2 sudu besar baking powder
1/2 sudu kecil serbuk kunyit (optional)
1 Biji Telur & Air secukupnya
2 sudu besar marjerin yang dicairkan
Garam secukup rasa (dalam 1/2 sudu kecil atau lebih)

Cara-Cara:
1) Cairkan marjerin di dalam periuk dengan api yang kecil. Setelah marjerin cair letakkan periuk di tepi agar ia sejuk sendiri. Semasa mencairkan marjerin, pastikan anda menjaganya. Ia cair sekejap sahaja.

2) Masukkan kesemua bahan-bahan kecuali marjerin cair dan air. Bahan-bahan tersebut ialah tepung beras, tepung gandum, telur, santan pekat, baking powder, serbuk kunyit dan garam. Kemudian masukkan air sedikit demi sedikit dan gaul menggunakan tangan. 


Lebih mudah dan lebih baik hasilnya dengan mengaul menggunakan tangan. Sebab utamanya ada bahan baking powder di dalamnya. Ramas dengan tangan sehingga semuanya sebati dan pekat. Jika cair, tambahkan lagi tepung
beras atau tepung gandum. Batter perlu pekat ya. Lebih kurang sama pekatnya dengan santan kotak yang pekat tu. 

3) Setelah batter benar-benar pekat, masukkan marjerin cair. Pastikan marjerin tidak lagi panas. Kacau menggunakan tangan sehingga sebati.

Resepi tersebut dirujuk di blog ini.

Kalau tadi kita guna teknik minyak panas, ada satu lagi resepi yang akan saya sertakan di mana guna teknik sejuk beku pula untuk menghasilkan pisang goreng rangup. Lihat resepinya di bawah.

Pisang Goreng Rangup

Bahan-bahan:
Pisang secukupnya
1 cawan tepung gandum
1 cawan air sejuk
sedikit garam
1 sudu makan gula
sedikit serbuk kunyit(optional)
sedikit baking powder(optional)
4 sudu besar kelapa parut (optional)

Cara-cara:
1) Campurkan gandum, baking powder, gula, kelapa parut dan serbuk kunyit.
2) Masukkan air sejuk dan gaul hingga sebati.
3) Masukkan pisang ke dalam adunan dan sejukkan terlebih dahulu selama 10 minit.
4) Panakan minyak untuk menggoreng.
5) Goreng pisang hingga bertukar warna keperangan atau keemasan.

*Campuran kelapa parut akan merangupkan dan menyedapkan lagi rasa pisang.

Resepi di atas dirujuk di sini.

Wahh rupa-rupanya banyak kan resepi menghasilkan pisang goreng rangup ini. Saya rasa yang paling senang adalah resepi pertama, yang menggunakan teknik minyak panas. Hehe. Memandangkan itu yang paling ringkas, cepat dan mudah!

Selamat mencuba!